Sun. Dec 5th, 2021

Hungaria di Ambang Pembelian Bandara Budapest – Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban hari ini menyatakan bahwa pembelian Bandara Budapest (BUD) dapat diselesaikan “sebentar lagi.”

Hungaria di Ambang Pembelian Bandara Budapest

 Baca Juga : 10 Tempat Wisata Terbaik di Hongaria

hungaria – Menurut kantor berita negara MTI , pembelian itu akan menjadi bagian dari upaya Orban untuk merebut kembali apa yang dianggap pemerintah sebagai kepentingan nasional.

Bandara Internasional Budapest Ferenc Liszt, sebelumnya dikenal sebagai Bandara Internasional Budapest Ferihegy dan masih disebut hanya sebagai Ferihegy, adalah yang terbesar dari empat bandara komersial Hongaria dan melayani ibu kota Hongaria Budapest.

AviAlliance GmbH, awalnya Hochtief AirPort GmbH, adalah pemegang saham terbesar perusahaan, dengan kepemilikan 55,44% dimiliki oleh Dewan Investasi Pensiun Sektor Publik Kanada (PSP Investments). Investasi Khusus GIC Singapura dan Caisse de dépôt et placement du Québec (CDPQ) Kanada masing-masing memiliki sedikit lebih dari 21%.

“Dimiliki oleh orang Hongaria”

Pemerintah mengumumkan minat untuk membeli saham pengendali di bandara internasional utama Hungaria awal tahun ini, dan awal bulan ini mengajukan tawaran yang direvisi untuk membeli bandara dari pemilik asingnya, menurut Reuters .

Orban menyatakan bahwa bandara internasional terbesar di negara itu harus dimiliki oleh Hungaria karena “hanya adil”, dan ekonomi cukup kuat bagi pemerintah untuk membelinya kembali.

Orban sebelumnya menyatakan bahwa dia ingin bandara berada di tangan domestik, tetapi pemilik bandara tidak menunjukkan minat untuk menjualnya. Sejak berkuasa pada 2010, pemerintah Orban telah berupaya meningkatkan kepemilikan Hungaria di industri-industri utama seperti energi, keuangan, dan media.

Terlepas dari indikasi sebelumnya bahwa pemegang saham asing ingin mempertahankan kepentingan mereka, tawaran yang diubah awal bulan ini, yang datang tepat sebelum pemilihan nasional yang dijadwalkan untuk musim semi mendatang, menunjukkan bahwa mungkin lebih sulit bagi mereka untuk melakukannya.

Sejarah Awal Bandara

Rencana bandara baru di Budapest disusun pada tahun 1938. Bandara baru akan berlokasi di persimpangan tiga pemukiman (Pestszentlrinc, Rákoshegy, dan Vecsés). Bandara ini dibangun dengan tujuan sipil-militer-olahraga dalam pikiran.

Di sektor barat laut, fasilitas sipil akan dibangun, sedangkan di bagian barat daya, fasilitas militer akan dibangun. Sebuah tender umum diadakan untuk desain dan konstruksi bangunan lalu lintas, seperti halnya untuk satu sama lain.

Desain Károly Dávid Jr. (1903–1973) dipilih pada bulan Desember 1939, setelah presentasi hasil tender yang diadakan pada bulan September tahun itu. Dari sisi atas, perancang, yang merupakan salah satu nenek moyang seni arsitektur modern Hongaria, membayangkan sebuah struktur yang menyerupai pesawat terbang.

Proyek ini dimulai pada tahun 1942. Jalan berkecepatan tinggi sepanjang 16 kilometer (10 mil) dibangun antara tahun 1940 dan 1943 untuk menghubungkan kota ke bandara, dan masih digunakan sampai sekarang setelah direnovasi.

Struktur militer mulai dibangun secara paralel dengan struktur sipil pada tahun 1940 tetapi selesai lebih cepat karena situasi perang. Pada tahun 1943, bandara ini menjadi pusat penerbangan. Konstruksi sipil terhenti selama perang dan akhirnya terhenti pada awal 1944.

Banyak struktur bandara rusak menjelang berakhirnya Perang Dunia II. Budapest dan bandaranya diduduki oleh Soviet sebelum akhir tahun 1944.

Privatisasi di Milenia Baru

Penjualan saham BUD BAA, 75% saham yang dibeli pada bulan Desember 2005, kepada HOCHTIEF AirPort Consortium secara resmi diselesaikan dan diselesaikan pada tanggal 6 Juni 2007, oleh BAA dan sebuah konsorsium yang dipimpin oleh HOCHTIEF AirPort (HTA).

Pada saat itu, HOCHTIEF AirPort Consortium dimiliki oleh tiga investor keuangan: Caisse de dépôt et placement du Québec, Montreal (23,167 persen), GIC Special Investments, Singapura (23,167 persen), dan KfW IPEX-Bank, Frankfurt (49,666 persen) (4,0 persen).

Pada 16 Maret 2011, nama Bandara Internasional Budapest Ferihegy diubah menjadi Bandara Internasional Budapest Ferenc Liszt.

Sebelum pandemi, BUD adalah bandara berukuran sedang yang berkembang pesat yang diuntungkan oleh lonjakan pariwisata berbiaya rendah.