5 Label Hongaria Untuk Ditonton Dari Budapest Fashion Week

5 Label Hongaria Untuk Ditonton Dari Budapest Fashion Week – Pekan Mode Eropa Tengah Budapest terbesar hingga saat ini berlangsung akhir pekan lalu di ibukota Hungaria, dengan lebih dari 30 desainer tampil selama acara empat hari yang mendukung desainer dari Hungaria, Polandia, Republik Ceko dan negara-negara Eropa tengah lainnya. Musim ini juga melihat kemitraan yang mengesankan antara Kamera Nazionale Della Moda Italiana Milan dan Badan Desain Mode Hungaria (dibentuk pada 2018), yang mencakup segala hal mulai dari membimbing desainer Hungaria dan mengajari mereka tentang penjualan hingga memberi mereka platform di Milan Fashion Week .

5 Label Hongaria Untuk Ditonton Dari Budapest Fashion Week

hungaria – Tidak seperti beberapa tujuan pekan mode lainnya ( Tbilisi , Moskow atau Tokyo , misalnya), Budapest belum membangun reputasi di kancah mode internasional. Ini adalah inisiatif yang jauh lebih baru yang baru-baru ini mulai mengundang peserta internasional. Perancang berusia dua puluh-an Hungaria termasuk di antara generasi pertama yang tidak tumbuh dengan akar komunis, dan HFDA adalah bagian dari pemerintah kontroversial, yang berarti ada beberapa ketegangan seputar acara tersebut. Musim lalu, misalnya, penduduk setempat bergosip tentang rumor beberapa merek fesyen terkemuka negara itu absen dari kalender karena alasan politik.

Namun, semua itu tidak menghentikan merek global untuk menyebut Hungaria sebagai basis mereka. Baca terus untuk lima yang kami temui, dan untuk mempelajari bagaimana mereka membangun bisnis di dalam dan di luar kota ini.

NANUSHKA

Nanushka , sudah tersedia di Net-a-Porter, Bergdorf Goodman, Nordstrom, Saks Fifth Avenue dan banyak lagi, bisa dibilang merek fashion terbesar dan paling diakui secara internasional di negara ini. Desainer Sandra Sandor mendirikan lini tersebut lebih dari satu dekade lalu di negara asalnya, dan sementara Nanushka juga memproduksi pakaian rajutnya di negara tetangga Serbia, Sandor bermaksud untuk mempertahankan operasi utama merek tersebut di Hungaria.

“Tujuh puluh persen pakaian kami dibuat di Hungaria. Ini adalah sumber daya yang bagus,” kata Sandor dari dalam toko utama Budapest dua lantai Nanushka yang sangat Instagrammable pada hari pertunjukannya. “Tetapi juga, mengoperasikan kantor di sini jauh lebih murah daripada jika kami melakukannya di tempat lain di Eropa Barat. Jika Anda beroperasi di sini, Anda dapat menjaga biaya infrastruktur Anda jauh lebih rendah dalam konteks internasional.”

KATTI ZOOB

Sangat sedikit dari merek Hungaria yang hadir di Budapest Central European Fashion Week telah ada selama lebih dari 20 tahun; Katti Zoob , yang banyak dipuji sebagai perancang busana konvensional pertama di negara itu, adalah salah satunya. Dia mendirikan lininya 25 tahun yang lalu setelah bekerja sebagai desainer kostum. Di tahun 90-an, dia berjuang untuk mendapatkan eksposur yang dia inginkan di Hungaria, jadi dia mulai tampil di Paris Fashion Week untuk waktu yang singkat sebelum kembali ke rumah.

“Saya perlahan-lahan mengenali peluang apa yang saya miliki di pekan mode,” jelas Zoob. “Awalnya saya pikir saya harus mencoba [untuk bersaing dengan merek yang lebih muda]. Tapi saya menyadari bahwa cara saya berbeda, saya perwakilan dari apa yang disebut ‘slow fashion’, saya tidak ingin menjadi bagian dari kompetisi ‘siapa yang bisa menjual lebih banyak celana di pasar terjauh’.”

Musim ini, Zoob menampilkan koleksi Musim Gugur 2019 sebagai acara sampingan sebagai bagian dari pekan mode, sehari sebelum semua pertunjukan lainnya dimulai, di pasar umum di pusat Budapest — tempat pers, influencer, dan tamu lokal dan internasional dapat menonton bersama orang-orang yang kebetulan berada di pasar pada Kamis malam. Saat itu, Zoob juga sedang merancang kostum untuk opera Le Lilli karya Puccini di Budapest. Bekerja lintas genre sebagai desainer adalah salah satu alasan mengapa dia suka bekerja di Hungaria.

RUMANIA

Romani , label mode lain yang berbasis di Budapest yang tampil pada jadwal pekan mode resmi, mencoba menggunakan pekan mode di Hungaria sebagai platform untuk mempromosikan penerimaan sosial melalui mode. Pendirinya, Helena dan Erika Varga, adalah orang Roma (salah satu populasi minoritas terbesar di Hongaria), menggunakan referensi budaya dan mempekerjakan orang Roma dengan tujuan akhir mendidik masyarakat di Hongaria dan sekitarnya. Di studio merek, wanita Roma bekerja bersama pemuda Hongaria untuk membuat setiap bagian dengan tangan.

Musim ini, para desainer terinspirasi oleh “garis Roma dan gipsi dengan pakaian vintage” dan memasukkan denim daur ulang ke dalam koleksinya. Model mengenakan gaun folkloric warna musim gugur dengan Doc Martens dan tandan anggur palsu sebagai anting-anting dan rantai, bukan dompet.

“Penting untuk hadir di Budapest Central European Fashion Week untuk menunjukkan kepada publik dan masyarakat Hungaria bagaimana budaya Roma dapat memiliki faktor yang sangat berdampak pada budaya Hungaria dan juga, bagaimana budaya Roma sangat terkait dengan mode,” jelas Erika. “Membuat pakaian yang indah saja tidak cukup, tetapi juga harus bermakna.”

ABODI

Abodi , didirikan oleh Dora Abodi kelahiran Transylvania, yang dibesarkan di Budapest pada tahun 2013, sudah menjadi sorotan di Budapest Central European Fashion Week. Berkat kesempatan yang dihadirkan oleh Kamera Nazionale Della Moda Italiana Milan terdekat, merek tersebut sekarang juga tampil di Milan Fashion Week, memiliki ruang pamer di New York City dan telah dipakai oleh banyak selebriti, termasuk Kylie Jenner dan Katy Perry . Di bawah bimbingannya dari CNMI dan HFDA, koleksi dan keterampilan Abodi melonjak ke tingkat yang baru dalam bentuk eksekusi brilian dalam pengerjaan kulit, siluet yang lebih kuat dan lebih halus, dan bahkan penambahan kategori yang sama sekali baru: pakaian pria.

“Sejak dua atau tiga musim terakhir, industri mode Budapest dan Hungaria mulai berkembang dan Budapest Central European Fashion Week diorganisir kembali dan dimasukkan ke dalam kancah mode internasional untuk menjadi pusat mode Eropa Tengah,” jelas Abodi. “Kami cukup dekat dengan semua negara industri tekstil besar dan banyak perusahaan mode Italia dan Prancis yang memproduksi di sini; kami memiliki tradisi tekstil yang besar.”

FABIAN KIS-JUHASZO

Fabian Kis-Juhasz , salah satu desainer Hungaria baru paling berbakat yang hadir di Budapest Central European Fashion Week, juga tampil di London Fashion Week , tetapi masih datang ke Budapest untuk acara tersebut. “Saya pikir ini adalah inisiatif yang belum pernah Anda lihat di sini sebelumnya, atau setidaknya tidak pada level ini, jadi sangat bagus untuk terlibat,” dia menjelaskan sebelum presentasinya, yang mencakup korset dengan puting built-in, sakarin. gaun transparan dan lapisan sutra dengan banyak kerutan. Koleksi tersebut merupakan pernyataan untuk mengevaluasi kembali gagasan konvensional tentang feminitas.

“Tubuh wanita dan feminitas tidak saling eksklusif; Anda tidak perlu menjadi wanita untuk menjadi feminin dan Anda tidak perlu menjadi feminin untuk menjadi wanita,” kata Kis-Juhasz. “Adegan mode di sini sangat kecil, jadi jika Anda memang terlibat, dukungan yang bisa Anda dapatkan lebih pribadi dan semacam kesatuan.”

Kis-Jihasz pindah dari Hungaria ke London untuk belajar di London College of Fashion dan Royal College of Art. “Saya merasa seperti menjual di Hungaria atau mencapai pertumbuhan yang berarti hampir tidak mungkin karena negara tidak memiliki kapasitas untuk itu,” kata Kis-Jihasz. “Sekarang, memiliki agensi desain, saya pikir ini sangat menarik dan Anda pasti dapat mengatakan bahwa Hungaria membuat kemajuan besar dalam beberapa tahun terakhir. Ini masih merupakan inisiatif yang sangat baru tetapi saya sangat ingin melihat bagaimana segala sesuatunya akan berkembang.”

Koleksinya juga membuktikan bahwa estetika fesyen meluas di Hongaria. Ada beberapa desainer lain, misalnya, yang menunjukkan koleksi yang hampir sama dengan sweater berwarna netral, denim pucat, dan jaket puffer. Tak satu pun dari desainer yang berani dalam gaya seperti Kis-Jihasz. “Menjadi desainer queer, saya pikir sangat penting bagi saya untuk hadir di sini karena kesetaraan LGBT di negara ini masih panjang,” tambahnya. Tentu saja, ada pro dan kontra untuk semuanya, dan mencoba menjadikannya sebagai perancang busana di Hungaria pasti memiliki bagian yang adil dari keduanya. “Negara ini secara politik sangat terpecah dan ada banyak masalah terkait sensor,” jelas Kis-Jihasz.

“Saya tidak berpikir bahwa ini tentang pers, tentu saja, tetapi pekan mode saat ini adalah acara yang diselenggarakan pemerintah dan banyak desainer memutuskan untuk tidak berpartisipasi. Outlet pers yang kami miliki sangat komersial dan, secara budaya, tidak ada kapasitas untuk hal lain di sini. Ada banyak inisiatif hebat dan publikasi menarik selama bertahun-tahun tetapi semuanya menghilang karena demografisnya terlalu kecil,” lanjutnya. “Saya berharap semakin banyak pers internasional yang terlibat akan membantu mempertahankan pekan mode saat ini dan agensi desain, karena saya pikir begitu dunia mode di sini menjadi lebih mapan, itu akan memiliki jangkauan yang lebih besar dalam hal audiensnya di Hungaria.”

Hungaria