Wed. Jan 19th, 2022

Hungaria Membayar Dennis Prager 30.000 Dollar, Sebuah yayasan pendidikan Hungaria membayar Dennis Prager dana publik sebesar $30.000 untuk dua penampilan selama festival pemuda Agustus di mana dia dan pembawa acara Fox News Tucker Carlson menggembar-gemborkan sikap sayap kanan negara itu pada masalah media, imigrasi, dan LGBTQ, menurut kontrak yang diperoleh oleh Hatewatch .

Mathias Corvinus Collegium (MCC) mengundang Prager, pembawa acara talk show radio populer dan ikut mendirikan PragerU nirlaba sayap kanan yang berpengaruh, dan pembawa acara Fox News Tucker Carlson untuk memberikan pidato memuji model nasionalis Kristen sayap kanan Hungaria sebagai penyelamat dari budaya Barat.

PragerU bukan universitas. Ini menjadi tuan rumah video lima menit di mana tuan rumah memberikan penjelasan sayap kanan tentang topik kontroversial. Sebagian besar pembawa acara adalah konservatif mapan, tetapi banyak video menampilkan poin pembicaraan ekstremis sayap kanan, termasuk kata-kata kasar anti-imigran dan retorika anti-trans.

Penampilan Prager dan Carlson adalah bagian dari upaya berkelanjutan oleh Perdana Menteri Hongaria Viktor Orbán “untuk mengambil alih, sedikit melunakkan dan kemudian mengarusutamakan pesan ekstrem kanan untuk menyatukan hak di bawah benderanya,” menurut Bulcsú Hunyadi, kepala Program Radikalisasi dan Ekstremisme di think tank Hungaria, Political Capital.

Orbán dan partainya yang berkuasa Fidesz telah memimpin Hongaria pada platform populis sayap kanan sejak 2010. Pemerintah telah memperoleh kendali hampir total atas lanskap media. Mereka melarang materi pengajaran LGBTQ dari sekolah-sekolah Hungaria dan mengarusutamakan teori konspirasi yang mengklaim bahwa miliarder liberal Amerika-Hongaria George Soros mendanai upaya yang disengaja untuk mengubah demografi negara-negara Barat, sebuah variasi dari narasi nasionalis kulit putih yang dikenal sebagai “pengganti yang hebat.”

Hatewatch memperoleh kontrak melalui permintaan informasi publik Hungaria ke MCC, yang menjadi tuan rumah acara Agustus. MCC mengirim dua pembayaran $15.000 ke Prager’s Kansas dan Brooklyn Inc. Satu pembayaran untuk pidato kira-kira 30 menit, berjudul “Media dan Kebebasan Berbicara” dan pembayaran lainnya untuk penampilan podcast 30 menit, “Pendidikan seperti apa yang dibutuhkan di Abad ke- 21 ,” menurut kontrak.

Jumlah ini lebih besar dari empat tahun gaji tahunan minimum Hongaria , yang kira-kira $6.780. Kontrak menyatakan MCC membayar akomodasi Prager, tetapi organisasi tersebut mengatakan kepada Hatewatch bahwa mereka tidak membayar biaya akomodasi.

MCC mengatakan kepada Hatewatch bahwa tidak ada biaya untuk penampilan Carlson dan tidak memberikan kesepakatan apa pun di antara para pihak.

Prager mengatakan dalam menanggapi permintaan Hatewatch untuk berkomentar bahwa $10.000 dari biaya yang dibayarkan untuk “tiket pesawat kelas bisnis”, jadi biayanya “sekitar $20k.” Kontrak yang diperoleh Hatewatch tidak menguraikan aspek perjanjian ini. Kontrak memang mengatakan PKS menyediakan akomodasi “dengan biaya sendiri.”

Undangan PKS untuk Prager dan Carlson “sesuai dengan strategi di atas,” kata Hunyadi dalam email. Pidato tersebut mengangkat “citra Orbán, menyebarkan pesannya di AS dan secara global, dan membuatnya tampil sebagai pemain global yang berpengaruh.”

Carlson, pembawa acara berita kabel yang paling banyak ditonton di AS, memuji kebijakan anti-imigrasi Hongaria selama pidatonya. Dia telah mendukung teori penggantian nasionalis kulit putih pada programnya dan sebagian menyalahkan Soros atas “mengapa begitu banyak orang dirampok, diperkosa dan dibunuh di kota-kota Amerika” dalam sebuah editorial untuk Fox News.

Prager menyebut pengajaran tentang komunitas LGBTQ sebagai “propaganda” selama penampilan podcast MCC-nya, yang berfokus pada perlunya propaganda sayap kanan dalam pendidikan dan pendirian PragerU.

‘Propaganda, bukan pendidikan’

Prager menggunakan poin pembicaraan serupa dalam pidatonya dan penampilan podcastnya, di mana dia mengklaim bahwa merek pemerintahan ultranasionalis sayap kanan Hungaria menjadikan mereka “penyelamat” dari “Budaya Barat.”

Selama pidatonya di PKS, Prager berkata: “Eropa Barat hampir hilang. … Amerika belum kalah dari kiri. Tapi itu tidak terlihat bagus.”

Parlemen Hungaria – di mana Fidesz telah memegang tiga supermayoritas berturut-turut sejak 2010 – mengesahkan undang-undang pada bulan Juni yang melarang materi pengajaran yang menyertakan penyebutan identitas LGBTQ.

Prager mengatakan kepada pembawa acara podcast MCC Péter Heltai bahwa materi LGBTQ di sekolah hanya muncul “sebagai propaganda, bukan pendidikan,” dan anak-anak “tidak boleh diajari apa pun yang anti atau pro, masalah ini tidak boleh diangkat.”

Penelitian dari GLSEN, sebuah organisasi nirlaba yang bekerja untuk mengakhiri diskriminasi berdasarkan preferensi seksual dan identitas gender di sekolah, mengklaim sebaliknya.

GLSEN menghasilkan studi tahunan tentang pengaruh kurikulum inklusif dan dukungan sekolah untuk siswa LGBTQ. Studi tahun 2019 menunjukkan bahwa siswa yang mengajar di sekolah dengan kurikulum inklusif dan sumber daya pendukung lainnya cenderung tidak mendengar komentar dan hinaan homofobia, dan merasa tidak aman.

Lingkungan yang positif menghasilkan hasil yang lebih baik. Menurut penelitian GLSEN , siswa LGBTQ cenderung tidak bolos sekolah dan lebih cenderung memiliki IPK lebih tinggi ketika diajar di sekolah dengan kurikulum inklusif.

Prager mengatakan dalam tanggapannya “posisi umumnya” adalah bahwa “sekolah tidak boleh berurusan dengan topik apa pun tentang seks atau seksualitas” sampai “sekolah menengah.” Prager juga mengatakan bahwa dia memandang “seorang gay sebagai anak Tuhan persis seperti yang saya lakukan terhadap seorang heteroseksual.”

Prager telah menyatakan penerimaan sosial orang gay dan biseksual, tetapi menentang pernikahan sesama jenis dan telah membuat komentar anti-trans.

Prager juga muncul di halaman penggalangan dana untuk Alliance Defending Freedom , sebuah kelompok kebencian anti-LGBTQ.

Hongaria melarang pasangan sesama jenis mengadopsi pada bulan Desember dan melarang transgender mengubah jenis kelamin lahir pada dokumen mereka pada Mei sebelumnya.

Uni Eropa telah berulang kali mengkritik undang-undang anti-LGBTQ Orbán. Ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan kepada wartawan pada bulan Juni bahwa “RUU itu memalukan.”

Video PragerU menuduh media arus utama bias sayap kiri. Selama pidatonya, Prager menyayangkan media “mencuci otak” publik dan upaya perusahaan teknologi untuk menghentikan penyebaran informasi yang salah tentang pandemi COVID-19.

“Anda tidak bisa mengatakan bahwa mungkin terapi lebih baik daripada vaksin. … Saya pribadi telah menggunakan ivermectin selama satu setengah tahun terakhir,” kata Prager. Dia mengaku tidak divaksinasi dan tidak tertular COVID-19 meski tidak mempraktikkan jarak sosial.

“ Twitter akan mengatakan itu informasi yang salah,” lanjut Prager.

Ivermectin digunakan pada manusia dan hewan untuk mengobati parasit, bukan virus. Food and Drug Administration memperingatkan penggunaan ivermectin untuk mengobati COVID-19 pada bulan April.

Selama bagian tanya jawab di akhir pidato kira-kira 25 menit Prager, seorang penonton yang mengaku berasal dari Kanada bertanya kepada Prager harapan apa yang dia lihat untuk AS dan Kanada.

Prager mengatakan ada harapan, tetapi upaya media untuk menyensor gerakan sayap kanan “masalah yang sangat serius.”

“Kebebasan media di Kanada jauh lebih sedikit daripada di Hongaria,” kata penonton.

Prager menjawab: “Itu benar. Itu poin saya.”

Baca Juga : Hungaria Melarang Semua Informasi LGBTQ di Dekolah, Buku anak-anak

Pengawas internasional dan jurnalis Hungaria tidak setuju. Reporters Without Borders, yang dikenal dengan akronim Prancis RSF, menempatkan Hongaria di peringkat 92 dari 180 negara dalam hal kebebasan pers pada tahun 2021. RSF menempatkan Kanada ke 16 dari 180 negara.

RSF mengatakan “hegemoni pemerintah atas lanskap media Hungaria” adalah alasannya untuk peringkat yang rendah. RSF memasukkan Orbán dalam laporan “predator kebebasan pers” tahun ini, kepala negara Eropa pertama yang muncul dalam daftar.

RSF mengutip kontrol Fidesz atas “80 persen” media Hungaria baik melalui kepemilikan langsung atau Yayasan Kesma, konglomerat media pro-pemerintah yang “memiliki sekitar 500 outlet pro-pemerintah”. Kantor perdana menteri secara langsung mengontrol dana UE yang dihabiskan untuk iklan media.

“Pemerintah membeli ruang publik” dan menggunakan dana negara untuk iklan “dengan tujuan mengulangi dan mengintensifkan pesan pemerintah yang sebenarnya,” Attila Batorfy, guru master jurnalisme, studi media dan grafik informasi di Universitas Eötvös Loránd Budapest dan anggota tim data investigasi outlet Hungaria Atlatszo, mengatakan kepada Hatewatch.

“Oposisi tidak bisa menantang sejumlah besar uang publik ini untuk pidato yang disubsidi.”

Tamas Bodoky, pemimpin redaksi outlet investigasi utama Hungaria Atlatszo , mengatakan kepada Hatewatch, “Kebijakan media pemerintah adalah kebalikan dari apa yang saya sebut keterbukaan, itu benar-benar totaliter.”

Penolakan yang ‘sopan’

Sementara undang-undang anti-LGBTQ Hungaria baru-baru ini menimbulkan kontroversi, Orbán pertama kali mendapat pengakuan sayap kanan atas kebijakan imigrasi garis kerasnya.

Pada 2015, puluhan ribu pencari suaka tiba di perbatasan Hungaria, pintu masuk ke Uni Eropa bagi mereka yang datang melalui Serbia. Mereka melarikan diri dari daerah yang dilanda perang di Suriah, Irak dan di tempat lain.

Hongaria awalnya mengizinkan masuknya pencari suaka tetapi dengan cepat mengesahkan undang-undang hukuman pada tahun 2015 untuk mencegah pencari suaka. Ini termasuk RUU yang menciptakan “zona transit” penahanan migran yang kemudian oleh Pengadilan Eropa dikatakan “seperti penjara”, dan menyetujui pembangunan tembok perbatasan tahun itu.

Carlson memuji kebijakan imigrasi Hongaria selama pidatonya di PKS.

“Saya terkesan secara pribadi dengan tanggapan pemerintah Anda terhadap krisis migran 2015. Hongaria berdiri sendiri, pada dasarnya, dengan mengatakan, ‘Tidak, terima kasih.’ Dan itu menurut saya sebagai hal yang benar-benar sah untuk dilakukan, ”kata Carlson di bagian atas pidatonya.

Carlson menyelenggarakan programnya dari Hongaria selama dia tinggal. Dia menayangkan cuplikan perjalanannya dengan helikopter militer ke perbatasan Serbia-Hungaria, di mana dia menyaksikan penegakan hukum Hungaria mendorong dua pria ke Serbia.

Carlson mengatakan perbatasan itu “bersih” dan “tidak ada adegan penderitaan manusia, karena itu terkendali.”

Selama pidato PKS-nya, Carlson menceritakan bagaimana penjaga perbatasan Hungaria menangkap dua pria yang “dituntun dengan sopan dan dibawa ke sisi lain. … Semuanya memakan waktu 30 menit.”

András Léderer, petugas advokasi senior di Komite Helsinki Hungaria, satu-satunya kelompok di Hungaria yang memberikan nasihat hukum tingkat tinggi gratis kepada para pengungsi, mengatakan kepada Hatewatch bahwa ini adalah “penolakan yang tidak sah dari dua warga negara Suriah.”

Petugas advokasi menjelaskan Konstitusi Hungaria “melarang pengusiran kolektif,” seperti halnya Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia, Konvensi Pengungsi 1951, Piagam Hak Fundamental Eropa dan persetujuan suaka Eropa.

Meskipun Carlson menggambarkan interaksi “sopan”, banyak “dari tindakan ini disertai dengan kekerasan parah yang dilakukan oleh aparat penegak hukum. Terlepas dari kekerasannya, tindakan itu melanggar hukum,” kata Léderer.

Fox News tidak menanggapi permintaan Hatewatch untuk mengomentari penampilan Carlson di Hungaria.

Legislasi melawan Soros
Orbán membenarkan sikap garis keras itu dengan menyebut imigrasi sebagai ancaman bagi susunan etnis Hongaria. “Kita tidak ingin warna, tradisi, dan budaya bangsa kita sendiri tercampur dengan orang lain,” katanya dalam pidato tahun 2018.

Orbán menyalahkan Soros, yang adalah orang Yahudi, karena mendanai organisasi “pro-migrasi”. Fidesz mengesahkan undang-undang “ Hentikan Soros ” pada tahun 2017 dan 2018. Undang-undang ini memaksa LSM dengan dana asing untuk mendaftar dan memungut pajak 25% atas sumbangan asing kepada LSM yang berjumlah lebih dari $24.000. Dia juga menyebut pengungsi sebagai “penyerbu Muslim” dalam wawancara 2018 dengan tabloid Jerman Bild .

Nasionalis kulit putih memandang teori penggantian sebagai kenyataan. Mereka meneriakkan, “Yahudi Tidak Akan Menggantikan Kami” di Charlottesville, Virginia, menjelang unjuk rasa nasionalis kulit putih 2017 yang mematikan.

Carlson mengudarakan retorika ekstremis serupa pada programnya. Dia membela “pengganti hebat” pada 8 April tahun lalu. Dia menyalahkan Demokrat atas upaya berkelanjutan untuk “mengubah pemilih,” mengklaim imigran yang mendapatkan hak untuk memilih mencabut haknya.

Prager, yang adalah orang Yahudi, tidak berbicara tentang imigrasi dalam penampilan publiknya di PKS. Tetapi Prager muncul di podcast rasis sayap kanan Stefan Molyneux pada tahun 2017 untuk berbicara tentang perlunya Tuhan dalam moralitas, di mana Prager menyoroti bahwa ada lebih banyak masjid daripada gereja yang dibangun di Eropa.

Prager menjawab bahwa dia tidak melihat mengapa “orang tidak akan menyimpulkan bahwa lebih banyak masjid daripada gereja telah dibangun di negara-negara Eropa Barat,” mengingat bahwa “sebagian besar orang Eropa Barat sekuler, terutama di kalangan anak muda.” Prager mengutip data dari Pew Research dan survei sosial Eropa yang dilakukan antara 2014 dan 2016.

Mengenai wawancaranya di podcast Molyneaux, Prager berkata, “Hampir tidak ada orang, kanan atau kiri, yang podcastnya akan saya tolak. Saya ingin menyebarkan nilai-nilai Amerika dan Yudeo-Kristen kepada setiap audiens yang memungkinkan.”

Orbán menghadapi tantangan pemilihan terberat dari sepuluh tahun kekuasaannya pada tahun 2022. Semua partai oposisi utama telah bersatu dalam satu tiket untuk menghadapi Fidesz. Jajak pendapat Politico menunjukkan mereka secara konsisten saling bersaing hingga Desember.

Hunyadi mengakui kekhawatiran atas Fidesz kehilangan supermayoritasnya.

“Undangan Prager dan Carlson,” bersama dengan Bannon dan Yiannopoulos, “memiliki manfaat untuk konteks domestik: pemilih Hungaria dapat mengalami bahwa ideolog AS terkemuka mengunjungi negara itu, berbicara seperti PM Orbán dan memuji dia dan politiknya, ” kata Hunyadi.

Namun, Hunyadi melihat kondisi yang menguntungkan bagi Orbán di tahun-tahun mendatang.

“Imigrasi kemungkinan akan memainkan peran penting di tahun-tahun mendatang dan mungkin beberapa dekade karena gejolak politik dan ketidakpastian di Timur Tengah dan Afrika serta dampak perubahan iklim,” katanya. “Saya berharap dia menemukan peluang untuk menampilkan dirinya sebagai garda depan gerakan populis sayap kanan global di masa depan juga.”