Sat. Sep 18th, 2021

Kutukan 29 Agustus: Tanggal yang Mengakhiri Hongaria Abad Pertengahan – Dengan lebih dari seribu tahun peristiwa untuk menarik informasi, mudah tersesat dalam seluk-beluk sejarah Hongaria. Ada tanggal yang tak terhitung jumlahnya untuk diingat, tetapi mereka yang mengetahui sejarah mereka mungkin ingat bahwa ada satu tanggal yang ditakuti yang berdiri sebagai kutukan menjulang di Hungaria abad ke-16: 29 Agustus. Selama rentang dua dekade, tanggal yang tepat inilah di mana tiga kekalahan kritis diderita oleh Hongaria melawan Kekaisaran Ottoman, semua di tangan Suleiman I.

Kutukan 29 Agustus: Tanggal yang Mengakhiri Hongaria Abad Pertengahan

 Baca Juga : Barang Hongaria Yang Harus Kalian Beli Jika Di Budapest

hungaria – Trio maut yang memuncak di Kerajaan Hongaria yang terpecah menjadi tiga wilayah dimulai ketika Suleiman mengambil Nándorfehérvár (Belgrade) pada tahun 1521. Pertempuran itu terjadi sebagai kejutan yang mengejutkan dan menyayat hati, karena 65 tahun sebelumnya, Hongaria, Serbia, dan sekutu tentara salib mereka telah berjuang mati-matian untuk mempertahankan benteng pada tahun 1456, sebuah kemenangan yang mengakibatkan Mehmed Sang Penakluk mundur jauh-jauh ke Konstantinopel.

Pertanda Mengerikan di Nándorfehérvár, tapi Baru Awal

Kali ini, bagaimanapun, tidak ada John Hunyadi yang secara heroik memegang benteng, sementara dalam penyerangan ada sultan baru yang ambisius yang bertekad untuk mengambil tanah yang telah menolak invasi kekaisarannya ke Eropa selama beberapa dekade. Padahal, kerajaan itu sendiri belum memiliki raja yang matang, karena Raja Lajos II baru berusia 15 tahun .

Benteng yang dianggap paling kuat di sepanjang Danube itu direbut dalam waktu dua bulan, bahkan sebelum Lajos II mengumpulkan pasukan untuk melawan invasinya, apalagi merebutnya kembali.

Hari ini menandai peringatan 500 tahun hilangnya Nándorfehérvár ke Suleiman I, awal dari serangannya. Suleiman akan kembali pada tahun 1526, dengan ibu kota Hungaria Buda dalam pandangannya.

Hungaria Menghadapi Peluang Mengerikan di Mohács

Sebelum mencapai kota, pasukan Utsmaniyah dicegat di dataran berawa besar dekat Mohács oleh tentara Hongaria Raja Lajos II, yang dikomandani oleh Uskup Agung Pál Tomori dan Pangeran György Szapolyai… pada 29 Agustus.

Ada berbagai perkiraan tentang ukuran kedua pasukan, tetapi ada konsensus bahwa Hongaria, sekitar 25 ribu dari mereka, melawan kekuatan Turki yang jauh lebih besar, sekitar 60 ribu. Ottoman tidak hanya memiliki keunggulan tenaga kerja, mereka juga memiliki lebih banyak meriam.

Tentara Hongaria mungkin akan bernasib lebih baik jika mundur dan menunggu bala bantuan dari Voivode Transylvania János Szapolyai, tetapi meskipun demikian, tidak mungkin mereka akan menyamai pasukan Ottoman dalam hal tenaga kerja.

Kerajaan Inggris Raya Terjun dengan Rajanya

Selain itu, tidak hanya kekuatan Kristen lain yang memilih untuk tidak membantu Hongaria meskipun ada panggilan untuk bantuan, tetapi tentara Hongaria sendiri dengan keras menentang gagasan untuk mundur.

Selain spekulasi, pertempuran Mohács adalah salah satu kekalahan paling tragis Hongaria. Sebuah serangan oleh kavaleri Hungaria terbukti berhasil pada awalnya, tetapi tembakan dari arquebus janissari Suleiman dan tembakan meriam yang luar biasa menghentikan momentum mereka. Dalam waktu dua jam, tentara Turki telah mengepung tentara Raja Hongaria, mengakibatkan pertumpahan darah dengan perkiraan korban Hongaria lebih dari 10 ribu.

Louis II melarikan diri ketika dia melihat pertempuran itu hilang, tetapi terlempar dari kudanya dan tenggelam di Sungai Csele. Tak lama setelah kekalahan, Utsmaniyah memilih untuk mundur daripada melanjutkan invasi mereka, dan János Szapolyai, yang datang terlambat, menjadi raja Hongaria sampai kematiannya pada tahun 1540. Hanya satu tahun setelah kematiannya terjadi peristiwa ketiga 29 Agustus, pengepungan Buda terjadi.

Hongaria Terbelah menjadi Tiga Sebelum Perang Ottoman-Habsburg

Kekosongan kekuasaan telah terbentuk tak lama setelah Mohács, yang mengakibatkan perebutan kekuasaan antara Szapolyai dan Adipati Agung Ferdinand dari Austria, yang mengklaim Hongaria. Hongaria terbagi antara tanah milik Habsburg di Barat, yang dikenal sebagai “Hongaria Kerajaan”, Kerajaan Transilvania Hongaria Timur Szapolyai, dan tanah milik Utsmaniyah di Hongaria Selatan.

Sebuah tentara Habsburg yang dipimpin oleh Willhelm von Roggendorf mengepung Buda pada tahun 1541. Upaya penyerangan terbukti tidak berhasil, karena para pembela mampu bertahan sampai pasukan Turki, sekutu mereka, tiba. Ketika “pasukan bantuan” Suleiman I mengalahkan penjajah pada 22 Agustus, perayaan pembebasan dimulai.

Tapi Buda masih berada di tangan Hongaria, dan pengepungan baru ini bukan lagi pertempuran baja melainkan pertempuran sedikit pun. Suleiman mengundang bangsawan Hongaria, Ratu Isabella dan putranya, bayi Raja János II Zsigmond, ke kampnya untuk berkunjung, dan keluarga kerajaan mematuhinya.

“Turis” Turki Ambil Buda pada tahun 1541

Sementara bangsawan Hungaria mengunjungi Sultan pada 29 Agustus, pasukan Turki berjalan-jalan ke kastil untuk “tamasya”. Pada saat orang Hongaria menyadari bahwa semuanya hanyalah tipuan, kastil telah diambil oleh tentara Sultan.

Setelah Buda diambil, Sultan melepaskan bangsawan Hongaria, semuanya kecuali Bálint Török, yang selamat dari Pertempuran Mohács dan saingan yang berpotensi tangguh. Menurut legenda, saat itulah Suleiman mengatakan kepada Török untuk tidak terburu-buru, karena “sup hitam [kopi] masih akan datang!” Bangsawan Hungaria akan menghabiskan sisa hari-harinya sebagai tahanan di Benteng Yedikule Konstantinopel.

Meskipun telah menjadi hari keberuntungan bagi orang-orang Turki, ternyata merupakan penyumbang Suleiman yang memenangkan gelar “Yang Agung”, 29 Agustus adalah salah satu tanggal berulang yang paling tragis dalam sejarah Hongaria.

Hilangnya Buda berarti hilangnya kursi kekuasaan Hongaria Abad Pertengahan, dan konsolidasi kekuasaan Ottoman di Hongaria selama 145 tahun. Itu hanya akan direbut kembali pada tahun 1686 oleh Liga Suci, yang kemudian melanjutkan ke kemenangan menentukan lainnya melawan Ottoman di tempat lain selain bidang Mohács pada tahun 1687.