Sat. May 21st, 2022

Mengulas Tentang Segala Hal Di Negara Hungaria – Hongaria , Magyarország Hongaria , negara yang terkurung daratan di Eropa tengah. Ibukotanya adalah Budapest .Pada akhir Perang Dunia I , Hongaria yang dikalahkan kehilangan 71 persen wilayahnya sebagai akibat dariPerjanjian Trianon (1920). Sejak itu, bergulat dengan hilangnya lebih dari dua pertiga wilayah dan orang-orang mereka, orang Hongaria telah melihat ke masa lalu yang lebih besar daripada masa kini karena jiwa kolektif mereka menderita dari apa yang disebut “Sindrom Trianon.

” Sindrom ini tersebar luas sebelum tahun 1945; itu ditekan selama dominasi Soviet (1945-1990); dan muncul kembali selama kemerdekaan pada tahun 1990, ketika mengambil bentuk yang berbeda. Negara modern tampaknya terpecah menjadi dua faksi yang tidak dapat didamaikan: mereka yang masih peduli dengan Trianon dan mereka yang ingin melupakannya. Perpecahan ini terbukti dalam sebagian besar aspek kehidupan politik, sosial, dan budaya Hongaria.

Mengulas Tentang Segala Hal Di Negara Hungaria

hungaria – Orang Hongaria, yang mengenal negara mereka sebagai Magyarország, “Tanah Magyar”, adalah unik di antara bangsa-bangsa Eropa karena mereka berbicara dalam bahasa yang tidak terkait dengan bahasa utama Eropa lainnya. Linguistik dikelilingi oleh negara-negara asing, Hongaria merasa terisolasi melalui sebagian besar sejarah mereka. Ini mungkin alasan mengapa setelah Kristenisasi mereka menjadi terikat pada bahasa Latin , yang menjadi bahasa budaya, beasiswa, dan administrasi negara dan bahkan bahasa bangsawan Hongaria hingga tahun 1844.

Baca Juga : Hungaria Telah Membangun Kerajaan Manufaktur di Eropa 

Terperangkap di laut Slavia-Jerman, orang Hongaria bangga menjadi satu-satunya orang yang mendirikan negara yang bertahan lama di Cekungan Carpathian. Hanya setelah enam abad negara merdeka (896–1526) Hongaria menjadi bagian dari dua entitas politik lainnya: kekaisaran Habsburg dan Ottoman . Tetapi bahkan pada saat itu orang Hongaria mempertahankan sebagian besar identitas politik mereka yang terpisah dan hampir merdeka, yang pada tahun 1867 menjadikan mereka mitra di Austria-Hongaria (1867–1918). Ini jauh lebih banyak daripada yang bisa dicapai oleh negara-negara lain di Cekungan Carpathian sebelum 1918.

Dengan menerima agama Katolik pada tahun 1000 M , orang Hongaria bergabung dengan negara-negara Kristen di Barat, tetapi mereka masih tetap berada di perbatasan peradaban itu. Hal ini membuat mereka ingin membuktikan diri dan juga defensif karena tertinggal dari perkembangan Barat di tempat lain. Posisi geografis mereka sering memaksa mereka untuk melawan berbagai penjajah Timur, dan, sebagai akibatnya, mereka memandang diri mereka sebagai pembela Kekristenan Barat. Dalam peran itu, mereka merasa bahwa Barat berutang sesuatu kepada mereka, dan ketika, pada saat krisis, perlakuan khusus tidak diberikan (misalnya, Trianon pada 1920), mereka menilai Barat tidak tahu berterima kasih.

Hari ini Hongaria sepenuhnyaBudapest berpusat. Ibukotanya mendominasi negara itu baik dari segi jumlah penduduknya—yang mengerdilkan kota-kota lain di Hongaria dan oleh konsentrasi di dalam batas-batasnya sebagian besar lembaga ilmiah, ilmiah, dan artistik negara itu. Budapest terletak di kedua tepi Sungai Danube (Hongaria Duna), beberapa mil di hilir dari Danube Bend. Ini adalah kota yang megah, bahkan dibandingkan dengan jajaran besar ibu kota Eropa, dan telah menjadi jangkar budaya Hongaria sejak awal.

Terlepas dari banyak tragedi nasional selama empat abad terakhir, orang Hongaria tetap percaya diri dan bangga dengan pencapaian mereka dalam sains, beasiswa, dan seni. Selama abad ke-20, banyak orang Hongaria yang berbakat beremigrasi, terutama ke Amerika Serikat. Di antara mereka adalah ilmuwan terkemuka yang memainkan peran penting dalam munculnya penemuan atom Amerika dan era komputer. Banyaknya ilmuwan, matematikawan, ekonom, antropolog, musisi, dan seniman ini di antaranya selusin peraih Nobel mendorong Laura Fermi, penulis dan istri fisikawan Amerika-Italia Enrico Fermi , untuk berspekulasi tentang “misteri bakat Hungaria.”

Tanah

Terkurung daratan dan terletak kira-kira antara garis lintang 45° dan 49° LU dan garis bujur 16° dan 23° BT, Hongaria berbagi perbatasan di utara dengan Slovakia, di timur laut dengan Ukraina, di timur dengan Rumania, di selatan dengan Serbia (khususnya, wilayah Vojvodina) dan Kroasia, di barat daya dengan Slovenia, dan di barat dengan Austria.

Lega

Relief yang mendominasi adalah hamparan dataran rendah besar yang membentuk inti Hungaria. ItuLittle Alfold (Little Hungarian Plain, atau Kisalföld) terletak di barat laut, dibatasi di barat oleh perpanjangan paling timur dari sub-Alps di sepanjang perbatasan dengan Austria dan dibatasi di utara oleh Danube. The Little Alfold dipisahkan dari Great Alfold (Great Hungarian Plain, atau Nagy Magyar Alföld) oleh sistem pegunungan rendah yang membentang di seluruh negeri dari barat daya ke timur laut untuk jarak 250 mil (400 km). Sistem ini, yang membentuk tulang punggung negara, terdiri dari Transdanubia (Dunántúl) danPegunungan Utara, dipisahkan oleh Ngarai Visegrád di Danube.

Transdanubia didominasi olehPegunungan Bakony, dengan dataran tinggi dolomit dan batu kapur pada ketinggian antara 1.300 dan 2.300 kaki (400 dan 700 meter) di atas permukaan laut. Puncak gunung berapi terdiri dariPegunungan Mátra di utara, mencapai ketinggian 3.327 kaki (1.014 meter) diGunung Kékes, puncak tertinggi Hongaria. Daerah perbukitan yang mencapai ketinggian 800 hingga 1.000 kaki (250 hingga 300 meter) terletak di kedua sisi tulang punggung gunung, sedangkan di selatan dan barat Danau Balaton merupakan wilayah dataran tinggi dengan topografi tertutup loess yang lebih tenang.

Itu Great Alfold mencakup sebagian besar Hungaria tengah dan tenggara. Seperti bagian barat lautnya, ini adalah struktur seperti cekungan yang diisi dengan endapan fluvial dan tertiup angin. Empat jenis permukaan dapat dibedakan: dataran banjir, terdiri dari alluvium sungai; kipas aluvial, fitur berbentuk baji yang diendapkan di celah lereng di mana sungai muncul dari tepi gunung; kipas aluvial yang dilapisi oleh bukit pasir; dan dataran yang terkubur di bawah loess, endapan material tertiup angin yang berasal dari interior benua.

Dataran rendah ini memiliki ketinggian sekitar 260 hingga 660 kaki (80 hingga 200 meter) di atas permukaan laut, dengan titik terendah pada 256 kaki (78 meter), di tepi selatan Szeged, di sepanjang Sungai Tisza. Di timur laut, berbatasan dengan Slovakia, adalah Taman Nasional Aggtelek; dicirikan oleh medan karst dan menampilkan ratusan gua, area ini ditetapkan sebagai situs Warisan Dunia UNESCO pada akhir abad ke-20.

Tanah

Dua anak sungainya, sungai Rába dan Dráva, berasal dari Alpine, sedangkan sungai Sungai Tisza dan anak-anak sungainya, yang mengaliri sebagian besar Hungaria timur, bermuara di Pegunungan Carpathian di timur. Danube banjir dua kali setahun, pertama di awal musim semi dan lagi di awal musim panas. Selama fase ini, debit hingga 10 kali lebih besar dari tingkat sungai yang tercatat selama periode air rendah musim gugur dan musim dingin. Tisza membentuk dataran banjir saat mengalir melalui Hongaria; berkelok-kelok besar dan danau oxbow menandai bekas saluran. Di Szolnok, debit puncak 50 kali lebih besar dari rata-rata telah dicatat. Banjir yang menghancurkan telah terjadi di Danube, Tisza, dan anak-anak sungainya.

Ada beberapa danau di Hongaria, dan sebagian besar berukuran kecil. Danau Balaton , bagaimanapun, adalah danau air tawar terbesar di Eropa tengah, meliputi 231 mil persegi (598 km persegi). Danau Neusiedler —disebut Danau Fert di Hongaria terletak di perbatasan Austria dan ditetapkan sebagaiSitus Warisan Dunia oleh UNESCO pada tahun 2001. Danau Velence terletak di tenggara Budapest.

Podsolik abu-abu (tercuci) dan tanah hutan coklat mendominasi di zona hutan, sementara tanah hitam kaya, atau chernozem, tanah telah berkembang di bawah hutan stepa. Bukit pasir dan tanah alkali yang tersebar juga merupakan karakteristik.

Iklim

Karena letaknya di Cekungan Carpathian, Hongaria memiliki iklim kontinental yang cukup kering. Suhu tahunan rata-rata adalah sekitar 50 °F (10 °C). Suhu rata-rata berkisar dari pertengahan 20-an hingga 30-an F rendah (sekitar 4 hingga 0 °C) pada bulan Januari dan dari pertengahan 60-an hingga rendah 70-an F (sekitar 18 hingga 23 °C) pada bulan Juli. Suhu ekstrem yang tercatat adalah 109 °F (43 °C) di musim panas dan 29 °F (−34 °C) di musim dingin.

Kehidupan tumbuhan dan hewan

Aktivitas manusia selama berabad-abad sebagian besar telah menghancurkan vegetasi alami Hongaria. Hanya sekitar setengah dari tanah yang dibudidayakan secara teratur, dan sekitar seperenam digunakan untuk tujuan nonpertanian. Sisanya terdiri dari padang rumput dan padang rumput kasar serta hutan dan hutan. Tidak ada bagian dari negara ini yang memiliki ketinggian yang cukup untuk mendukung hutan konifer alami. Beech adalah komunitas klimaks di ketinggian tertinggi; Hutan ek yang berselang-seling dengan padang rumput semak belukar merupakan komunitas klimaks pada elevasi yang lebih rendah di daerah dataran tinggi.

Rusa dan babi hutan berlimpah di hutan pada ketinggian yang lebih tinggi, sementara hewan pengerat, kelinci, ayam hutan, dan burung pegar menghuni dataran rendah. Varietas unggas air rawa yang sangat banyak hanya bertahan hidup di cagar alam. Ada beragam spesies ikan air tawar, termasuk pike, bream, dan pike hinggap. Polusi air dan udara yang signifikan terjadi di beberapa kawasan industri di negara ini.

Rakyat

Kelompok etnis dan bahasa

Sejak awal pada abad ke-10, Hongaria adalah negara multietnis. Namun, perubahan teritorial besar membuatnya homogen secara etnis setelah Perang Dunia I, dan lebih dari empat perlima populasi sekarang secara etnisHongaria dan berbicara bahasa Hongaria (Magyar) sebagai bahasa ibu. ItuBahasa Hongaria diklasifikasikan sebagai anggota cabang Ugric dari bahasa Ural ; karena itu, bahasa ini paling dekat hubungannya dengan bahasa Ob-Ugric, Khanty dan Mansi, yang dituturkan di sebelah timur Pegunungan Ural

Ini juga terkait, meskipun lebih jauh, dengan bahasa Finlandia dan Estonia, yang masing-masing (seperti bahasa Hongaria) adalah bahasa nasional; ke bahasa Sami di Skandinavia utara jauh ; dan, lebih jauh lagi, ke bahasa Samoyedic di Siberia. Etnis Hongaria adalah campuran dari Magyar Finno Ugric dan berbagai bahasa Turki, Slavia yang berasimilasi, dan orang-orang Jerman. Sebagian kecil dari populasi terdiri dari kelompok etnis minoritas. Yang terbesar adalahRoma (Gipsi). Etnis minoritas lainnya termasuk Jerman, Slovakia, Kroasia, Rumania, Serbia, Polandia, Slovenia, Rusyn, Yunani, dan Armenia.

Agama

Hongaria tidak mengklaim agama resmi dan menjamin kebebasan beragama. Lebih dari sepertiga orang adalahKatolik Roma , kebanyakan dari mereka tinggal di bagian barat dan utara negara itu. Sekitar sepersepuluh dari populasi adalah Calvinis (terutama anggota Gereja Reformasi di Hongaria , terkonsentrasi di Hongaria timur). Lutheran merupakan agama minoritas paling signifikan berikutnya, dan kelompok yang relatif lebih kecil milik berbagai denominasi Kristen lainnya (Katolik Yunani atau Bizantium, Ortodoks Timur, dan Unitarian). ItuKomunitas Yahudi, yang merupakan 5 persen dari populasi sebelum Perang Dunia II, dihancurkan oleh Holocaust dan sekarang jauh lebih kecil.

Selama era komunis, dari tahun 1949, Hongaria secara resmi menjadi negara ateis. Gereja Katolik Roma berjuang dengan pemerintah komunis setelah memberlakukan undang-undang yang mengurangi properti gereja dan sekolah. Sebagai akibat dari penolakan terhadap perubahan ini, gereja diberikan hak yang lebih luas melalui perjanjian tahun 1964 dengan Vatikan, dan pada tahun 1972 konstitusi Hongaria menyatakan kebebasan beribadah dan pemisahan gereja.gereja dan negara.

Sejak jatuhnya komunisme pada tahun 1990, lebih dari 200 kelompok agama telah terdaftar secara resmi di negara tersebut. Keanggotaan nominal dalam sebuah denominasi agama, bagaimanapun, tidak berarti partisipasi aktif atau bahkan keyakinan spiritual yang aktif.

Pola pemukiman

Daerah tradisional

Itu Great Alfold adalah wilayah terbesar di negara ini. Ini dibagi menjadi dua bagian:Kiskunság, daerah yang terletak di antara sungai Danube dan Tisza, danTranstisza (Tiszántúl), wilayah timur Tisza. Kiskunság terutama terdiri dari mosaik elemen lanskap kecil—bukit pasir, dataran loess, dan dataran banjir.Kecskemét adalah pusat pasar untuk wilayah tersebut, yang juga terkenal dengan lahan pertaniannya yang terisolasi, yang dikenal sebagaitanyak. Beberapa kelompok menarik tinggal di sana, termasuk orang-orang Kalocsa danMatyó, yang menempati bagian utara dataran di sekitar Mezőkövesd dan terkenal karena seni rakyat yang mencakup bordir buatan tangan dan pembuatan pakaian warna-warni.