Sat. Sep 18th, 2021

Sejarah Hongaria Modern – Pada 23 Oktober 1989, Hongaria menjadi republik parlementer yang demokratis. Hongaria bergabung dengan Uni Eropa pada tahun 2004 dan hari ini dianggap sebagai kekuatan menengah dalam urusan global serta tujuan wisata populer Eropa. Namun, jalan menuju titik ini dalam sejarah menampilkan banyak tikungan dan belokan dan Hongaria mengalami abad kedua puluh yang dirusak oleh kekerasan dan perang.

Sejarah Hongaria Modern

 Baca Juga : 10 Makanan dan Minuman Hungaria Yang Harus Anda Coba di Budapest

hungaria – Sementara fondasi negara Hongaria didirikan pada akhir abad kesembilan, kisah kenegaraan Hongaria adalah kisah yang kompleks. Sekitar tahun 1530, Hongaria yang merdeka jatuh ke tangan orang asing dan itu akan memakan waktu berabad-abad sampai ada kemiripan perdamaian atau keamanan. Sejarah Hongaria dari titik ini penuh dengan pemberontakan, pertempuran, perang, deklarasi perdamaian sementara, revolusi dan pembunuhan.

Dalam artikel ini kita akan mengkaji aspek-aspek sejarah Hongaria ini, menelusuri sejarah ini dari abad Hongaria sebagai kekuatan besar hingga jatuhnya Hongaria yang merdeka pada tahun 1530 hingga penghapusan kemerdekaan konstitusional Hongaria pada tahun 1849. Artikel ini dirancang untuk bertindak sebagai latar belakang bagi mereka yang tertarik dalam perjalanan ke Hungaria atau mengambil bagian dalam salah satu tur Odyssey kami untuk Hungaria, termasuk Sofia, Bucharest, Budapest Kelompok Kecil Tour , Habsburg Seni dan Musik Tour dan Oberammergau Passion Play 2020 tur .

Hari ini, Hongaria adalah tujuan wisata yang semakin populer yang menawarkan pengalaman perjalanan yang unik dan tak tertandingi. Harta karun arsitektur yang dibingkai oleh pemandangan alam yang menakjubkan, baik kota maupun pedesaan kemungkinan akan membuat Anda terpesona dengan pemandangannya yang indah.

Dari bangunan umum bergaya art nouveau hingga kastil abad pertengahan dan reruntuhan Romawi, kisah Hongaria terus terlihat. Berjalan-jalan di sekitar Danau Balaton yang indah, bersantai di pemandian Turki, manjakan diri dengan makanan Hungaria yang lezat dan temukan beberapa permata tersembunyi di negara ini.

Hungaria Kekuatan Besar

Fondasi negara Hongaria didirikan pada 895 ketika Magyar, orang Finno-Ugric, bersatu dan dipimpin oleh Pangeran Arpad menaklukkan Cekungan Carpathian. Pada tahun 1000, daerah itu menjadi kerajaan Kristen dan St Stephen, keturunan Pangeran Arpad, dinobatkan sebagai Mahkota Suci Hongaria. Dengan ini struktur negara Hongaria didirikan dan pada tahun 1006, Stephen telah melenyapkan saingannya yang berusaha mengikuti tradisi pagan lama atau menginginkan aliansi dengan Kekaisaran Bizantium Kristen Timur. Dia memperluas wilayah kontrolnya dan selama waktu ini, Hongaria adalah salah satu negara bagian terbesar di Eropa.

Meskipun ada beberapa tahun perselisihan setelah kematian Stephen I, pemerintahan Bela III dari tahun 1172 hingga 1192 dianggap sebagai periode yang makmur dan stabil dari sejarah Hongaria yang kompleks dan sulit. Bela III adalah pemimpin terkaya dari dinasti Arpad dan dikatakan bahwa ia memiliki setara dengan 23.000 kg perak murni tahunan sekali pakai – lebih dari raja Prancis dan Mahkota Inggris. Dia memperluas kerajaan Hongaria ke selatan dan barat, mengurangi kekuatan Kekaisaran Bizantium.

Selama Arpad dan dinasti Anjou (dari 1301), Hongaria abad pertengahan umumnya berkembang, meskipun invasi Mongol yang menghancurkan pada 1241 yang menghancurkan banyak bagian negara itu. Raja Hongaria terakhir yang kuat adalah Matthias Corvinus (1458-90), yang mengubah Hongaria menjadi pusat kebangkitan di Eropa Tengah. Corvinus adalah banyak hal; seorang pemimpin militer yang sukses, seorang peramal yang mengesankan, pelindung seni dan pembelajaran, ahli bahasa yang ulung, dan reformis. Dia dianggap sebagai penguasa yang adil dan dia berharap bisa memperkuat Hongaria, berusaha membangun wilayah luas yang bisa melawan Kekaisaran Ottoman, yang mengancam Eropa.

Runtuhnya Hongaria yang Merdeka

Kekaisaran Ottoman telah menjadi negara politik terpadat kedua di dunia pada abad keenam belas tetapi mereka yang berkuasa di Hongaria tidak menyadari ancaman kekaisaran, yang merambah Hongaria dari selatan, sebagaimana seharusnya. Dengan kematian Cornivus (dia tidak memiliki anak), para pembuat kebijakan malah berfokus untuk menemukan raja baru dan banyak raja Hongaria mencari raja yang lemah yang dapat mereka kendalikan dan manipulasi. Akibatnya, Raja Vladislaus II naik takhta. Dia akan dikenal sebagai Raja Dobze (berarti ‘baik’ atau ‘oke’ jika diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris) karena dia melakukan seperti yang diperintahkan oleh para raja. Di bawah pemerintahannya, dana kerajaan dihamburkan, sistem administrasi dibongkar, benteng-benteng rusak dan tanah diambil alih.

Lingkungan ini membuat marah kelas pekerja dan memicu pemberontakan petani pada Mei 1514, yang dipimpin oleh Gyorgy Dozsa. Pemberontakan secara brutal dihancurkan oleh kaum bangsawan, yang dipimpin oleh John Szapolyai. Ribuan petani disiksa dan dieksekusi, termasuk Dozsa. Dari pemberontakan, perbudakan feodal selamanya ditulis menjadi hukum, mengkodifikasi hak dan hak istimewa para baron dan bangsawan.

Degradasi ketertiban yang mengikuti pergantian peristiwa ini menciptakan lingkungan di mana Kekaisaran Ottoman dapat membuat langkah yang menentukan di Hongaria. Pada tahun 1526, tentara Hongaria dikalahkan dalam Pertempuran Mohacs. Kemenangan Turki pada Pertempuran Mohacs menandai berakhirnya efektif monarki Hongaria dan membuka jalan bagi Habsburg dan dominasi Turki di negara tersebut. Dari pertempuran yang menentukan ini hingga akhir abad ke-17, Hongaria akan terpecah menjadi tiga bagian.

Buda direbut oleh Turki dan mereka menguasai sebagian besar negara. Hongaria Utara dan Barat mengakui Habsburg sebagai pemimpin dan Transylvania menjadi kerajaan independen. Ketika Turki mengambil alih, mereka mengakui Transylvania sebagai vasal mereka tetapi tetap merupakan daerah otonom.

Zaman Keemasan Transylvania

Di bawah kepemimpinan Gabor Bethlen , pangeran Hungaria Transylvannia, entitas independen makmur. Meskipun Bethlen dianggap sebagai pemimpin despotik di dalam negeri, kendalinya atas perdagangan dan pengembangan sumber daya kerajaan membuat pendapatan Transylvania berlipat ganda. Dia memperjuangkan penyebab Protestan dan mengobarkan perang terhadap Kaisar Habsburg tiga kali, memperoleh konfirmasi dari Perjanjian Wina untuk penyebab Protestan dan Perdamaian Nikolsburg. Penggantinya, Rakoczi, mengawasi penandatanganan Perdamaian Linz dan bersama-sama, Bethlen dan Rakoczi menciptakan era keemasan bagi Translyvania dengan meningkatkan akses ke pendidikan dan menjaga budaya Translyvania tetap hidup. Selama pemerintahan mereka, Transylvania adalah salah satu dari sedikit negara Eropa di mana Katolik Roma, Calvinis, Lutheran, dan Unitarian hidup dalam toleransi timbal balik—semua agama yang diterima secara resmi.

Namun, zaman keemasan segera berakhir tiba-tiba dengan kekalahan Pangeran John Kemeny oleh Turki dan pengangkatan Mihaly Apafi yang lemah ke atas takhta. Dengan ini, Translyvania menjadi negara klien Kekaisaran Ottoman dari sekitar tahun 1661. Ini akhirnya akan menjadi bagian dari Hongaria di bawah Habsburg. Namun, 1687 melihat Pertempuran Mohacs kedua, dengan Habsburg dan Turki berperang lagi. Turki menderita kekalahan telak, kehilangan banyak tanah Hungaria mereka. Pada 1718, seluruh kerajaan Hongaria telah dihapus dari kekuasaan Ottoman dan Turki telah diusir oleh Habsburg. Peperangan terus-menerus antara Hongaria dan Turki Utsmaniyah berdampak signifikan pada komposisi demografis dan etnis Hongaria.

Habsburg memerintah hingga 1869

Pengusiran orang Turki tidak berarti bahwa Hongaria menjadi bebas dan merdeka, melainkan menjadi provinsi Kekaisaran Habsburg. Berkat Sanksi Pragmatis Kaisar Charles VI , yang mendukung garis suksesi melalui garis perempuan Habsburg, putri Charles, Maria Theresa, naik takhta dan setelah lima tahun masa pemerintahannya, bangsawan Hongaria menjanjikan ‘hidup dan darah’ mereka kepadanya. di diet di Pozsony (sekarang Bratislava) dengan imbalan pembebasan pajak atas tanah mereka. Ini menandai awal dari periode ‘absolutisme yang tercerahkan’ yang akan berlanjut di bawah pemerintahan putra Maria Theresa, Joseph II (memerintah 1780-90).

Di bawah Maria Theresa dan Joseph II, Hongaria perlahan mulai pulih dari kehancuran pendudukan Turki. Petani Jerman melakukan perjalanan ke Danube dan mulai mengisi kembali bagian selatan Hongaria sementara daerah yang tidak berpenghuni di timur dan selatan dihuni oleh orang Rumania dan Serbia. Hongaria mulai mengambil langkah maju baik secara ekonomi maupun budaya. Joseph II berusaha memodernisasi masyarakat dengan membebaskan budak, meningkatkan kehidupan petani dan menetapkan bahasa Jerman sebagai bahasa resmi pemerintah. Namun, meskipun tampak sebagai seorang reformis yang hebat, Joseph II membatalkan semua kecuali tiga reformasinya di ranjang kematiannya pada tahun 1790.

Sejak akhir abad ke-18, ide-ide nasionalisme mulai berakar di Hongaria dan ada minat yang berkembang pada bahasa, adat istiadat, dan sejarah Maygar. Dipengaruhi oleh Pencerahan dan Romantisisme, para intelektual Hongaria membaca tentang Revolusi Prancis dan melakukan perjalanan ke seluruh Eropa, membawa ide-ide ini kembali ke Hongaria. Sementara itu, Hongaria mulai berkembang secara ekonomi dengan Pest berubah menjadi pelabuhan sungai. Salah satu negarawan paling terkemuka di negara itu, Pangeran István Széchenyi,mengakui perlunya modernisasi dan mendirikan Akademi Ilmu Pengetahuan Hongaria di majelis nasional Bratislav yang menandai dimulainya Periode Reformasi. Perkembangan gagasan dan suntikan modal ini akan menjadi landasan bagi revolusi 1848-49. Sejak tahun 1832, majelis nasional mulai mengadakan sesi-sesinya dalam bahasa Hongaria, bukan bahasa Latin.

Para raja Habsburg, merasakan gejolak nasionalisme, mencoba untuk mencegah industrialisasi dan liberalisasi negara, memenjarakan banyak reformis termasuk Lajos Kossuth (1802-94), seorang pengacara dan jurnalis yang merupakan pemimpin bangsawan rendah di Parlemen.

Kossuth akan menjadi tokoh penting di Hongaria. Dia memiliki pandangan radikal dan serangannya terhadap pemerintah yang menyebabkan dia dipenjara pada tahun 1837. Dia dibebaskan pada tahun 1840 dan segera menjadi editor Pesti Hirlap dan pemimpin kaum liberal ekstrim. Dia menuntut pemerintahan yang merdeka untuk Hongaria.

Perang Kemerdekaan 1848-49

Pada tahun 1848, Count Lajos Batthyany yang liberal diangkat menjadi perdana menteri kementerian Hongaria dan Habsburg setuju untuk menghapus perbudakan dan menyatakan kesetaraan di bawah hukum. Namun, pada bulan September, Habsburg, yang dengan cepat kehilangan kesabaran dengan seruan untuk revolusi di Hongaria, membubarkan pemerintah Batthyany dan melancarkan serangan ke Hongaria. Sebagai tanggapan, Hongaria membentuk komisi pertahanan nasional dan memilih Kossuth sebagai gubernur sementara negara tersebut. Parlemen mendeklarasikan kemerdekaan penuh Hongaria pada tahun berikutnya, pada dasarnya ‘melengserkan’ Habsburg, yang meminta bantuan Rusia.

Tsar Rusia, Nicolas I, memberikan Habsburg penggunaan 200.000 tentara dan 13 Agustus 1849 melihat tentara Hungaria menyerah kepada kaisar Austria dan pasukan superior tsar Rusia di Világos. Yang terjadi selanjutnya adalah serangkaian pembalasan dan represi brutal di pihak Habsburg. Para Martir Arad (Lajos Batthyany dan 13 jenderalnya) dieksekusi dan Kossuth diasingkan di Turki. Kemerdekaan konstitusional Hongaria dihapuskan dan adat dan hukum Austria diperkenalkan, sementara semua hukum yang diadopsi pada tahun 1848-49 dinyatakan tidak berlaku. Kastil dan benteng di seluruh negeri dihancurkan secara sistematis oleh pasukan Habsburg untuk mencegahnya digunakan oleh pemberontak Hongaria.

Dekade revolusioner akan menyusul, tetapi kami akan meninjau kembali Kekaisaran Austro-Hongaria dan dampak perang dunia di Hongaria dalam artikel mendatang. Yang pasti adalah bahwa sejarah Hungaria yang penuh gejolak masih jauh dari selesai dengan pergantian peristiwa ini tetapi meskipun mengalami kegagalan dan kemunduran, nasionalisme Hungaria, budaya dan bahasa masih menyala terang di antara orang Hungaria. Sementara kemerdekaan dalam bentuk apa pun masih jauh, keinginan orang Hongaria untuk mempertahankan budaya mereka sudah jelas. Jika artikel ini telah memicu minat Anda pada Hongaria dan Anda tertarik untuk mengetahui lebih banyak lagi, silakan lihat tur Hongaria kami yang mengunjungi negara yang menakjubkan ini.

Ada banyak hal yang disukai tentang Hongaria hari ini. Budapest adalah salah satu kota terindah di Eropa dan di sekitar pedesaan Anda akan menemukan kastil dan istana untuk dijelajahi serta pemandangan alam yang indah. Selain museum, landmark, dan pemandian air panas untuk dijelajahi di Budapest, ada permata tersembunyi seperti kota universitas Pecs dan desa-desa kuno di sekitar Danau Balaton, danau air tawar terbesar di Hongaria.